Selasa, 11 Juni 2013

tulisan 5 FeMasy

-Adat Istiadat Suku Jawa-

Suku Jawa merupakan salah satu suku terbesar yang berdiam di negara Indonesia. Sebagai buktinya, kemana pun Anda melangkah kan kaki ke bagian pelosok penjuru negeri ini, Anda pasti akan menemukan suku-suku Jawa yang mendiami kawasan tersebut meskipun terkadang jumlahnya minorotas,dengan kata lain di mana ada kehidupan di seluruh Indonesia Orang Jawa selalu ada.

Suku Jawa hidup dalam lingkungan adat istiadat yang sangat kental. Adat istiadat Suku Jawa masih sering digunakan dalam berbagai kegiatan masyarakat. Mulai masa-masa kehamilan hingga kematian. Di dalam hal ini di manapun Suku Jawa berada akan selalu dilaksanakan dan di jadkan Ugeman atau Pathokan dalam kehidupannya.

Banyak yang bisa di gali dari literatur literatur yang sdh ada bahwa suku jawa punya banyak keaneka ragaman ciri khas dan budaya beserta tradisi tradisinya
Dan bila kita seumpama sebagai suku lain yang ada di Indonesia akan sangat dengan mudahnya berinteraksi dengan suku jawa di karenakan suku ini mempunyai sifat dan karakter yang sangat santun dalam bermasyarakat dengan di terimanya suku Jawa sebagai bagian dari anggota masyarakat oleh suku lain di seluruh Indonesia.
Sifat dan Karakter Orang Jawa.

Suku jawa diidentikkan dengan berbagai sikap sopan, segan, menyembunyikan perasaan alias tidak suka langsung-langsung, menjaga etika berbicara baik secara konten isi dan bahasa perkataan maupun objek yang diajak berbicara. Dalam keseharian sifat Andap Asor terhadap yang lebih tua akan lebih di utamakan, Bahasa Jawa adalah bahasa berstrata, memiliki berbagai tingkatan yang disesuaikan dengan objek yang diajak bicara.

Suku Jawa umumnya mereka lebih suka menyembunyikan perasaan. Menampik tawaran dengan halus demi sebuah etika dan sopan santun sikap yang dijaga. Misalnya saat bertamu dan disuguhi hidangan. Karakter khas seorang yang bersuku Jawa adalah menunggu dipersilahkan untuk mencicipi, bahkan terkadang sikap sungkan mampu melawan kehendak atau keinginan hati.

Suku Jawa memang sangat menjunjung tinggi etika. Baik secara sikap maupun berbicara. Untuk berbicara, seorang yang lebih muda hendaknya menggunakan bahasa Jawa halus yang terkesan lebih sopan.






Berbeda dengan bahasa yang digunakan untuk rekan sebaya maupun yang usianya di bawah. Demikian juga dengan sikap, orang yang lebih muda hendaknya betul-betul mampu menjaga sikap etika yang baik terhadap orang yang usianya lebih tua dari dirinya, dalam bahasa jawa Ngajeni. Ciri khas Narimo ing pandum adalah salah satu konsep hidup yang dianut oleh Orang Jawa. Pola ini menggambarkan sikap hidup yang serba pasrah dengan segala keputusan yang ditentukan oleh Tuhan. Orang Jawa memang menyakini bahwa kehidupan ini ada yang mengatur dan tidak dapat ditentang begitu saja. 

Setiap hal yang terjadi dalam kehidupan ini adalah sesuai dengan kehendak sang pengatur hidup. Kita tidak dapat mengelak, apalagi melawan semua itu. Inilah yang dikatakan sebagai nasib kehidupan. Dan, nasib kehidupan adalah rahasia Tuhan, kita sebagai makhluk hidup tidak dapat mengelak. Orang Jawa memahami betul kondisi tersebut sehingga mereka yakin bahwa Tuhan telah mengatur segalanya.
Pola kehidupan orang jawa memang unik. Jika kita mencoba untuk menelusuri pola hidup orang jawa, maka ada banyak nilai positif yang kita dapatkan. Bagi orang jawa, Tuhan telah mengatur jatah penghidupan bagi semua makhluk hidupnya, termasuk manusia. Setiap hari kita melihat banyak orang yang keluar rumah, seperti juga, banyak burung yang keluar sarang untuk mencari penghidupan. Pagi mereka keluar rumah dan sore pulang dengan kondisi yang lebih baik.

Urip Ora Ngoyo

Konsep hidup nerimo ing pandum ( ora ngoyo ) selanjutnya mengisyaratkan bahwa orang Jawa hidup tidak terlalu berambisi. Jalani saja segala yang harus di jalani. Tidak perlu terlalu ambisi untuk melakukan sesuatu yang nyata-nyata tidak dapat di lakukan. Orang Jawa tidak menyarankan hal tersebut.

Hidup sudah mengalir sesuai dengan koridornya. Kita boleh saja mempercepat laju aliran tersebut, tetapi laju tersebut jangan terlalu drastis. Perubahan tersebut hanya sebuah improvisasi kita atas kehidupan yang lebih baik dari sebelumnya. Orang Jawa mengatakan dengan istilah jangan ngoyo. Biarkan hidup membawamu sesuai dengan alirannya. Jangan membawa hidup dengan tenagamu!

Bagi orang jawa hidup dan kehidupan itu sama dengan kendaraan. Dia akan membawa kita pada tujuan yang pasti. Orang jawa memposisikan diri sebagai penumpang. Kendaraan atau hiduplah yang membawa mereka menuju kehidupan yang lebih baik. Mereka tidak membawa kendaraan tersebut, melainkan dibawa oleh kendaraan.

Seperti air di dalam saluran sungai, jika mereka mengalir biasa, maka kondisinya aman dan nyaman. Tetapi ketika alirannya dipaksa untuk besar, maka aliran sungai tersebut tidak aman lagi bagi kehidupan. Orang Jawa memahami hal tersebut sehingga menerapkan konsep hidup jangan ngoyo. Ngoyo artinya memaksakan diri untuk melakukan sesuatu.
Jika kita memaksakan diri untuk melakukan sesuatu, maka kemungkinan besar kita akan mengalami sesuatu yang kurang baik, misalnya kita akan sakit. Rasa sakit terjadi karena ada pemaksaan terhadap kemampuan sesungguhnya yang kita miliki.
Ciri khas lain yang tak bisa di tinggalkan adalah sifat Gotong royong atau saling membantu sesama orang di lingkungan hidupnya apalagi lebih kentara sifat itu bila kita bertandang ke pelosok pelosok daerah suku Jawa di mana sikap gotong royong akan selalu terlihat di dalam setiap sendi kehidupannya baik itu suasana suka maupun duka.

Pola kehidupan orang jawa memang telah tertata sejak nenek moyang. Berbagai nilai luhur kehidupan adalah warisan nenek moyang yang adi luhung. Dan, semua itu dapat kita ketahui wujud nyatanya. Bagaimana eksistensi orang jawa terjaga begitu kuat sehingga sampai detik ini pola-pola tersebut tetap diterapkan dalam kehidupan.
Pola hidup kerjasama ini dapat kita ketemukan pada kerja gotongroyong yang banyak diterapkan dalam masyarakat Jawa. Orang Jawa sangat memegang teguh pepatah yang mengatakan: ringan sama dijinjing, berat sama dipikul. Ini merupakan konsep dasar hidup bersama yang penuh kesadaran dan tanggungjawab.

Kita harus mengakui bahwa kehidupan orang jawa memang begitu spesifik. Dari sekian banyak suku bangsa di Indonesia, bahkan yang ada di dunia, orang Jawa mempunyai pola hidup yang berbeda. Kebiasaan hidup secara berkelompok menyebabkan rasa diri mereka sedemikian dekat satu dengan lainnya, sehingga saling menolong merupakan sebuah kebutuhan.

Mereka selalu memberikan pertolongan kepada orang lain yang membutuhkan pertolongan. Bahkan dengan segala cara mereka ikut membantu seseorang keluar dari permasalahan, apalagi jika sesaudara atau sudah menjadi teman.

Ngajeni Pada Orang Yang Lebih Tua

Dan, yang tidak dapat kita abaikan adalah sikap hidup orang Jawa yang menejunjung tinggi nilai-nilai positif dalam kehidupan. Dalam interaksi antar personal di masyarakat, mereka selalu saling menjaga segala kata dan perbuatan untuk tidak menyakiti hati orang lain.

Mereka begitu menghargai persahabatan sehingga eksistensi orang lain sangat dijunjung sebagai sesuatu yang sangat penting. Mereka tidak ingin orang lain atau dirinya mengalami sakit hati atau terseinggung oleh perkataan dan perbuatan yang dilakukan sebab bagi orang Jawa, ajining diri soko lathi, ajining rogo soko busono artinya, harga diri seseorang dari lidahnya (omongannya), harga badan dari pakaian.
Pada suatu ketika Sunan Kalijaga mengusulkan agar adat istiadat orang Jawa Selamatan, bersaji dan lain-lain tidak langsung di tentang, sebab orang Jawa akan lari menjauhi ulama jika ditentang secara keras.Adat istiadat itu diusulkan agar diberi warna unsur Islami.

Sunan Ampel bertanya atas usulan Sunan Kalijaga itu
" Apakah adat-istiadat lama itu nantinya tidak mengkhawatirkan bila dianggap ajaran Islam ? Padahal yang demikian itu tidak ada dalam ajaran Islam.Apakah hal ini tidak akan menjadi bid'ah ?"

Pertanyaan Sunan Ampel ini dijawab oleh Sunan Kudus,
" Saya setuju dengan pendapat Sunan Kalijaga, sebab ada sebagian ajaran agama Hindhu - Budha yang mirip dengan ajaran Islam, yaitu orang kaya harus menolong orang fakir miskin.Adapun mengenai kekhawatiran Kanjeng Sunan Ampel, saya mempunyai keyakinan bahwa di belakang hari akan ada orang Islam yang akan menyempurnakannya."

Pendukung Sunan Kalijaga ada lima wali, sedang pendukung Sunan Ampel hanya dua yaitu Sunan Giri dan Sunan Drajat.Maka usulan Sunan Kalijaga yang diterima.Adat istiadat Jawa yang diwarnai Islami itu antara lain selamatan mitoni, selamatan mengirim do'a untuk orang mati(biasanya di sebut tahlilan/yasinan) dan lain-lain yang secara hakikatnya tidak bertentangan dengan aqidah Islam.
Dalam tradisi orang jawa sering dijumpai tradiri selamatan, jika di teliti dari kesemuanya merupakan wujud dari suatu doa.Doa dengan sanepan/perlambang,Doa bil isyaroh.

Doa bil isyaroh artinya berdoa di wujudkan dalam berbagai perlambang dan tingkah laku dalam kehidupan.Contoh yang nyata adalah orang bekerja,tentu saja pekerjaan yang baik dalam arti sebenarnya.Bekerja jika diniati yang benar maka merupakan suatu perwujudan dari doa dengan perbuatan nyata.

Dalam tradisi Jawa banyak kita jumpai acara selamatan yang sebenarnya merupakan doa bil isyaroh.misalnya selamatan mitoni atau tingkeban orang hamil.
Secara umum selamatan mitoni atau ningkebi orang hamil di laksanakan ketika kehamilan menginjak usia tujuh bulan.persediaan yang harus ada adalah tumpeng,procot,bubur merah putih atau disebut bubur sengkolo, sego(nasi) golong, rujak sepet, cengker gading dll.

Semua tersebut juga merupakan doa bil isaroh atau doa dengan perlambang.Perlambang itu antara lain sebagai berikut :
Tumpeng merupakan nasi yang di bentuk menyerupai kerucut, membentuk seakan-akan gunung kecil.Ini merupakan lambang suatu permohonan keselamatan.Gunung melambangkan kekokohan kekuatan dan keselamatan.

Procot.terbuat dari ketan yang di bungkus daun pisang, bulat memanjang.Dinamakan procot dengan harapan kelak lahirnya bayi procat-procot maksudnya mudah.


Bubur sengkolo.Bubur sengkolo itu merupakan bubur dengan warna merah dan putih.Merupakan lambang dari bibit asal-muasal kejadian manusia selepas Adam dan Hawa, yaitu diciptakan ALLAH melalui perantara darah merah dan darah putih dari ibu bapak kita.Harapan dari bubur sengkolo adalah mudah-mudahan yang punya hajad itu terlepas dari segala aral bahaya baik bayi ataupun keluarganya.
Sego atau nasi golong,merupakan sebuah doa agar rejekinya golong-golong artinya berlimpah ruah.

Rujak memiliki arti saru yen di ajak artinya tidak patut lagi kalau istri yang hamil tua diajak ajimak/saresmi lagi demi menjaga si jabang bayi dalam kandungan.
Cengkir maksudnya ngencengne piker artinya membulatkan tekad untuk kelak menyambut kehadiran sang anak yang merupakan titipan ALLAH.Bertekad untuk mendidik hingga menjadi anak yang berbudi pekerti luhur.

Dari kesemua adat istiadat orang Jawa itu merupakan doa dengan kiasan perlambang atau doa bil isyaroh.karena para leluhur Jawa dahulu memang penuh kehalusan dalam mengungkapkan isi hati.

Itulah kenapa para wali pada waktu itu sangat arif dan bijak.Menyentuh mereka menggunakan hati, sehingga Islam bisa di terima di hati para leluhur dahulu tanpa adanya unsur paksaan.

Sumber :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar